Main Article Content

Abstract

Persimpangan Bundaran Suci Kabupaten Garut merupakan dua persimpangan yangberdekatan dengan kondisi yang berpotensi terjadi kemacetan dan kecelakaan. Hal ini disebabkanruas jalan mayor merupakan jalan menuju pusat perekonomian dan permukiman. Dari hasilanalisis dapat disimpulkan bahwa di Bundaran Suci Kabupaten Garut memiliki nilai DerajatKejenuhan (DS) = 0,72, Tundaan (DT) = 12,06   det/jam serta menghasilkan peluang antrian (QP)= 9% - 31%. Nilai derajat kejenuhan sesuai dengan nilai yang disarankan oleh MKJI 1997. Hal inidapat dilihat dari nilai derajat kejenuhan pada Bundaran Suci Kabupaten Garut yaitu DS = 0,75.Setelah dilakukan rekayasa dengan menggunakan manajemen lalulintas pada lokasi ini maka,derajat kejenuhannya menurun dan memenuhi kriteri. Dengan melakukan pelebaran setiappendekat bagian jalinan dan lebar jalinan pada bagian jalinan Bundaran Suci KabupatenGarut,maka di peroleh nilai Derajat Kejenuhan Bundaran sebesar 0,72, sehingga sudah sesuaidengan persyaratan MKJI yaitu DS ≤ 0,75.

Article Details